Monday, February 2, 2009

OPTIMIS MUKMIN : YAHUDI PASTI AKAN HANCUR!

4. Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil Dalam Kitab itu: "Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali, dan Sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh Dengan melampau.

5. Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali Yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami Yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di Segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu); dan (Sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji Yang tetap berlaku.

6. Kemudian (setelah kamu bertaubat), Kami kembalikan kepada kamu kekuasaan untuk mengalahkan mereka, dan Kami beri kepada kamu Dengan banyaknya harta kekayaan dan anak pinak, serta Kami jadikan kamu kaum Yang lebih ramai pasukannya.

7. Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan Yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya Yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga. oleh itu, apabila sampai masa janji (membalas perbuatan derhaka kamu) kali kedua, (Kami datangkan musuh-musuh kamu) untuk memuramkan muka kamu (dengan penghinaan dan keganasannya); dan untuk memasuki Masjid (BaitulMaqdis) sebagaimana mereka telah memasukinya pada kali Yang pertama; dan untuk menghancurkan apa sahaja Yang mereka telah kuasai, Dengan sehancur-hancurnya.

(Surah Isra’)



Bangsa Yahudi adalah bangsa yang selalu mengingkari janji, melampau dan bongkak. Dalam ayat-ayat di atas, Allah s.w.t. menjelaskan bahawa mereka melakukan kerosakan sebanyak dua kali dan Allah s.w.t. membalas kepada mereka setiap kali melakukan kerosakan. Menurut penafsiran Ibnu Abbas, kerosakan pertama yang mereka lakukan adalah ketika mana mereka membunuh Nabi Zakaria manakala kerosakan kedua ialah ketika mereka membunuh Nabi Yahya. Ada pula pandangan yang lain memasukkan kerosakan yang mereka lakukan ketika mereka mahu membunuh Nabi Isa.


Kerosakan pertama yang mereka lakukan dibalas oleh Allah s.w.t. dengan memberi peluang kepada tentera Babylon menjahanamkan bangsa Yahudi, membunuh dan menghancurkan mereka. Namun, atas sifat Allah s.w.t. yang Maha Penerima Taubat dan Maha Pengampun, Allah s.w.t. memberi peluang kepada mereka. Kebiadaban mereka lebih terserlah apabila mereka sekali lagi melakukan kerosakan di atas muka bumi Allah s.w.t.



Allah s.w.t. memberi pula peluang kepada tentera Parsi membunuh bangsa Yahudi, menceroboh Palestin, membinasakan Masjidil Aqsa dan sebagainya. Dalam tafsir pimpinan Ar-Rahman dinyatakan bahawa mereka ialah tentera-tentera Rom. Allah s.w.t masih memberi peluang kepada mereka, namun begitulah sikap bangsa Yahudi, tidak pernah sedar dan tetap bongkak dan melampau di atas muka bumi Allah s.w.t. Lihat sahaja pengkhianatan Yahudi Bani Quraizah terhadap Rasulullah s.a.w. ketika baginda menjadi pemimpin Madinah serta kejahatan Yahudi Bani Nadhir. Maka Qazwah Khaibar sebagai pembalasannya yang memperlihatkan kehinaan bangsa Yahudi.



Adolf Hitler dalam buku yang dikarangnya ketika dalam penjara menyatakan bahawa kegawatan ekonomi di Jerman ketika itu berlaku kerana kejahatan bangsa Yahudi yang menjadikan riba diamalkan secara berleluasa. Maka peristiwa Holocaust menjadi alternatif pihak Nazi untuk membalas kejahatan mereka.



Dalam peristiwa Holocaust, pembunuhan beramai-ramai bangsa Yahudi dilakukan dengan terancang. Ada pandangan menyatakan bangsa Yahudi dibunuh dengan “gas chamber” di kem Auschwitz. Dikatakan bahawa pil dibaling ke dalam bilik yang diduduki oleh bangsa Yahudi. Pil tersebut kemudiannya mengeluarkan gas beracun tadi dan membunuh mereka. Kemudian, mayat mereka dikumpul beramai-ramai dan dibakar untuk menunjukkan betapa bencinya pihak Nazi terhadap kejahatan Yahudi.




Yahudi yang menceroboh bumi Palestin hari ini adalah saki-baki Yahudi yang terselamat dari peristiwa Holocaust. Kajian pendeta Kristian menyatakan sebenarnya 80% Yahudi yang menjadi penceroboh hari ini bukanlah berketurunan Bani Israel yang sebenar, akan tetapi dari keturunan Yakuj dan Makjuj. Maka penulis teringat pandangan Ali Akhbar dalam bukunya “Israel And The Propeties Of Holy Quran” yang menyebut Yakjuj adalah Eropah Timur yang membawa aliran liberalisme dan Makjuj adalah Eropah Barat yang membawa aliran athiesme. Pandangan beliau adalah berkaitan penafsiran tentang siapakah Yakjuj dan Makjuj dalam surah al-Kahfi ayat 94:


Mereka berkata: "Wahai Zulkarnain, Sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya Kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) Dengan syarat Engkau membina sebuah tembok di antara Kami Dengan mereka?".



Pandangan al-Marhum Prof. Dr. HAMKA berkaitan ayat ini juga mengaitkan Yakjuj dan Makjuj dengan isme-isme yang menyebabkan berlakunya kerosakan di atas muka bumi.



Setiap kerosakan bangsa Yahudi akan adanya kehancuran ke atas mereka. Apabila mereka sedang melakukan kerosakan di bumi Gaza pada hari ini, sebagai orang beriman, kita cukup optimis bahawa satu hari nanti pasti mereka akan hancur. Ditambah dengan Hadis Rasulullah s.a.w. sebagai pengukuh hujah kita doakan semoga mereka akan hancur. Semoga Allah s.w.t. memberi kekuatan kepada saudara-saudara kita dari HAMAS dan mujahidin Islam keseluruhannya. Ditambah dengan tentera-tentera Allah s.w.t. dari kalangan malaikat, kita yakin bangsa Yahudi akan binasa. Takbir!!!

1 comments:

Rijal82 March 24, 2011 at 12:55 PM  

Tulisan yang cukup memberi manfaat dan membuka minda khususnya dalam kes Hitler dan Yakjuj Makjuj

About This Blog

  © Blogger templates 'Neuronic' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP