Friday, February 27, 2009

JANGAN BIAR MAHASISWA DIMANDULKAN...



“Jangan mandulkan mahasiswa”



Bunyinya agak kasar, namun itulah realitinya.



Anak muda merupakan aset penting buat agama dan negara. Sejarah telah membuktikan sejak zaman-berzaman bahawa anak muda adalah tulang belakang kebangkitan di seluruh dunia. Rasulullah s.a.w. menyedari kepentingan pemuda. Maka dikaderkan pemuda-pemuda berjiwa besar sebagaimana Mus’ab bin Umair, Saidina Ali, Abdullah bin Abu Bakar dan sebagainya.


Anak muda hari ini perlu berjiwa besar. Bung Karno pernah menyatakan :



“Berilah aku 100 orang pemuda, nescaya aku akan mampu menggegarkan dunia. Tetapi sekiranya aku diberi 1000 orang tua, nescaya tewaslah aku”.




Demikian sebuah proklamasi oleh pemimpin ulung Indonesia yang mengangkat martabat golongan pemuda kerana golongan ini adalah harapan agama dan negara pada masa akan datang.



Di kalangan kelompok anak muda, golongan mahasiswa merupakan golongan unik yang perlu diberi ransangan dan motivasi agar mereka mampu menggegarkan dunia dengan idealisme yang diasah sejak awal. Realiti di Malaysia pada hari ini, sememangnya mahasiswa cuba dimandulkan oleh golongan yang tidak mahu dkritik. Pandangan mahasiswa dibakul sampahkan. Usaha mereka diperkecilkan.



Mencabar untuk belajar.





"Belajar sambil mencabar, pengetahuan tidak terjuntai seperti pisang, bangsamu tidak termaju tanpa pemimpin, biarlah mahasiswa mencabar asalkan sambil itu mereka belajar.." - Prof Ungku A. Aziz.



Mahasiswa seharusnya diberi ruang mengemukakan idealisme, didorong berdikarinya dan dibiarkan mereka mencabar untuk belajar. Biarkan mereka berlari walau kekadang tersepak tunggul dan tersungkur. Namun mereka tetap perlu diberi dorongan untuk terus bangun dan terus berlari ke garisan penamat.



Di Indonesia, mahasiswa dibiarkan mencabar kerana pemerintah tidak menganggap mereka sebagai ancaman pada hari ini, namun memikirkan mahasiswa adalah pemimpin pada masa akan datang. Suara mahasiswa dianggap sebagai check and balance kepada pemerintah dan pandangan mereka diraikan untuk mengasah mereka berfikir secara kritikal.



Mana mungkin, mereka yang baru baligh terus mampu solat dengan sempurna seadainya si ayah tidak mengajar dan memberi ruang anaknya belajar. Mungkin hari ini ada salah silapnya, tetapi esok solatnya akan lebih sempurna. Bahkan kekadang solat mereka lebih baik dari ayahnya. Bacaaannya lebih baik dan pergerakan anggotanya lebih sempurna.



Dalam masa yang sama, mahasiswa perlu terus mencabar untuk belajar walau diasak dan digasak. Segala akta ciptaan manusia bukan alasan untuk kita biarkan mahasiswa terus dimandulkan. Hari ini mungkin AUKU sebagai alasan, esok-esok ISA dan OSA pula. Kebenaran perlu ditegak walau ranjaunya hebat. Mahasiswa tidak harus menyerah kalah dengan ugutan dan pandangan serong mereka yang berfikiran sempit dan pendek. Selagi ada dasar, dalil dan hujah kukuh, teruskan mencabar untuk belajar.



Andai mahasiswa sudah mandul




Sekiranya mahasiswa terus dimandulkan, mahasiswa pula tidak mampu bangun dari tidur, hasilnya dapat dilihat suatu hari nanti. Kepimpinan yang lahir adalah mereka yang integritinya entah ke mana, menjadi boneka sang penguasa, rebah tiada upaya. Pandangannya entah ke mana, pemikirannya langsung tidak berbisa, rakyat akan terus diperkosa dan negara akan tidak bermaya.



Maaf, bahasanya kurang enak, namun harapannya untuk mencabar diri dan mahasiswa.

2 comments:

rimbunanHati March 1, 2009 at 11:16 PM  

bnyk pihak terlibat dalam hal ini...tetapi mahasiswa mainkan peranan penting pada diri sendiri...jgn jadi spt pahat dan tukul..diketuk-ketuk baru menukul..
tp itu yg berlaku. semoga terus menulis dan bersemangat menaikkan semangat mahasiswa agar tak mandul.

Generasi Quran March 12, 2009 at 9:22 AM  

Tiada siapa yang memandulkan mahasiswa. Bahkan mahasiswa lah yang memandulkan diri mereka sendiri. Bangunlah!!!

About This Blog

  © Blogger templates 'Neuronic' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP